Langsung ke konten utama

Ingat Ulfa Istri Syekh Puji? Viral karena Menikah di Usia 12 Tahun, Kini Penampilannya Beda Drastis

Lutfiana Ulfa dulu sempat viral ketika dinikahi Syekh Puji pada 2008 silam. Pernikahan Lutfiana Ulfa dan Syekh Puji saat itu begitu menghebohkan dan menjadi sorotan publik.


Bagaimana tidak, usia Lufiana Ulfa kala itu masih sangat muda yakni 12 tahun. Sedangkan Syekh Puji berusia jauh di atasnya. Perbedaan usia yang terlampau jauh di antara keduanya itu membuat masyarakat keheranan.



Lutfiana Ulfa dan Syekh Puji kemudian viral dan jadi perbincangan. Menikahi Ulfa yang saat itu masih berusia di bawah umur rupanya berdampak bagi Syekh Puji. Ia harus merasakan dinginnya berada di balik jeruji besi.


Syekh Puji sempat menjalani hukuman penjara karena melanggar Pasal 81 UU No. 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak.


Saat itu Syekh Puji menyebut menjadi suami anak di bawah umur sah-sah saja dan  tidak melanggar hukum Islam. Syekh Puji juga sempat heboh lantaran menyerahkan zakat di tahun 2008 hingga 1,3 miliar rupiah.


Dikutip dari wikipedia, selain sebagai pemimpin pondok pesantren, Syekh Puji dikenal sebagai seorang yang kaya-raya. Ia punya bisnis kerajinan dari kuningan melalui perusahaan PT Sinar Lendoh Terang (Silenter) yang dipimpinnya.


Syekh Puji juga pernah mencalonkan diri sebagai kandidat DPRD dari Partai Amanat Nasional pada Pemilu 2004, namun tidak terpilih. Ia memang dikenal sebagai orang yang agak eksentrik. Pada bulan Desember 2006 ia pernah dibacok seseorang ketika memimpin demonstrasi.


Kepolisian Resor (Polres) Salatiga menunjukkan kalau sang Syekh juga pernah dilaporkan ke polisi pada bulan September 1998, sewaktu ia menjadi kepala desa Bedono. Pasalnya ia menggundul paksa sejumlah karyawan/karyawati perusahaan yang dipimpinnya.


Masih dari wikipedia, pernyataannya menikahi anak di bawah umur menimbulkan banyak komentar di media karena dengan tindakannya itu ia dapat dianggap melanggar UU Perkawinan dan UU Perlindungan Anak.


Atas tindakannya itu, Ketua Komnas Perlindungan Anak, Seto Mulyadi, bertemu dengannya pada tanggal 28 Oktober 2008. Seusai pertemuan, Seto Mulyadi menyatakan bahwa Syekh Puji bersedia membatalkan perkawinannya.


Dalam kenyataannya, ternyata Syekh Puji tidak membatalkan perkawinannya, dengan alasan perkawinan ini disetujui oleh orang tua istri mudanya.


Akibatnya, polisi mengembangkan kasus ini dan Syekh Puji dianggap melanggar UU Perlindungan Anak. Sejak pertengahan Maret 2009 ia dinyatakan oleh polisi sebagai tersangka.


Syekh Pujiono tercatat sebagai calon bupati Semarang terkaya tahun 2005 dengan kekayaan sebesar Rp. 70,6 Miliar. Syekh Puji lahir di Kabupaten Semarang, 4 Agustus 1965.


Lalu, bagaimana hubungan rumah tangga pasangan ini sekarang? 


Usai pernikahannya dengan Ulfa gadis 12 tahun ramai diperbincangkan, ternyata Syekh Puji sempat mendekam di penjara.


Pada November 2010, ia mendekam di penjara karena terbukti melanggar Pasal 81 UU No. 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak.


Karena itu ia sempat berpisah sementara dengan Ulfa tetapi bukan untuk pembatalan pernikahan. Kemudian pada 2012, Syekh Puji baru mendapatkan izin poligami ketika istri mudanya Ulfa berusia 16 tahun.


Sejak dirinya mendekam dalam penjara, kabar Syekh Puji dan istri mudanya tersebut tak lagi menjadi sorotan. Kabar tentang keduanya lambat laun tenggelam dan tak lagi menjadi perhatian publik.


Rupanya pernikahan yang dulu sempat membuat ramai dan diragukan banyak orang karena jarak usia mereka. Justru masih bertahan dengan penuh keharmonisan dan kasih sayang.


Bahkan Syekh Puji dan Ulfa gadis 12 tahun itu sudah memiliki 2 anak dari hasil asmara mereka. Penampilan Ulfa yang dulu masih terlihat lugu kini sudah berubah drastis hingga membuat orang pangling melihatnya.



Istri muda Syekh Puji ini terlihat semakin cantik, dewasa dan modis setelah menjadi ibu. Tak heran jika banyak orang yang merasa pangling melihat perubahan dari Ulfa yang dulu masih terlihat bocah.


Syekh Puji sendiri  yang dulunya hobi pamer, sekarang justru menyibukkan diri dan fokus pada usahanya melalui PT Sinar Lendoh Terang (Silenter).


Diketahui perusahaan ini memproduksi kaligrafi berlapis kuningan yang diekspor dengan pendapatan bersih lebih dari Rp 300 juta per bulan.


sumber

Komentar